Babel Review Berbalas Pantun (27)

kasmirudin
Babel Review Berbalas Pantun (27)
Babel Review Berbalas Pantun. (BBR)

PANGKALPINANG, BABELREVIEW.CO.ID -- Babel Review mengajak pembaca untuk ikut menjaga kearifan lokal yang ada di Bangka Belitung dengan berbalas pantun. Bagi pembaca yang gemar berbalas pantun, silakan kirim pantunnya ke nomor  WA: 0813 6732 1720.

Namun, pantun yang dikirim tidak mengandung unsur SARA, seks, hoaks, narkoba, menghina, menghasut, memprovokasi atau menjelekkan orang atau kelompok.

Pantun bisa berupa pantun jenaka, pantun membangun, pantun humor dan lain-lain. Kirim pantun pembaca dengan menyertakan nama dan alamat tempat tinggal pembaca. Setiap pantun yang dikirim akan ditayangkan di website babelreview.co.id setiap akhir pekan.

 

Ke madinah pakai sorban
Pulangnya singgah ke mekkah
Selamat menunaik ibadah kurban
Semoga jadi berkah
(Abi PGK)

Sungguh indah si kupu kupu
Terbang tinggi jauh ke angkasa
Dirgahayu negeriku
Terus maju dalam berkarya

Menulis surat memakai tinta
Tinta dibeli oleh si dewi
Kita bangun negeri tercinta
Tanda bakti pada pertiwi
(Septri PGK)

Duduk bersila di ruang tengah
Sekali kali keluar menoleh
22 penghargaan diraih Bangka Tengah
selama dipegang Pak Ibnu Shaleh.
(Albansyah)

Mau nyeberang harus menoleh
Sebelum kendaraan melaju
Selama dipegang pak ibnu saleh
Bangka tengah semakin maju

Sungguh merdu burung ketutu
Dapet sikok di pulot
Ngumong dikit nek ngantu
Tapi kek antu takot
(Putra Bangka)

Burung pipit mati kejipit
Burung elang mati telentang
Macem mane hati dak sakit
Kalo pacar di ambik orang
(cowok asik, Nyelanding)

Burung dara ditembak orang
Burung elang terbang tinggi
Men pacar diambik orang
Yoh kite cari yang baru lagi
(Juanda, Simpang Rimba)

Bangun pagi dak gosok gigi
Ambik motor ke warung kopi
Dak tau aben dirik lom bebini
Tunggu ari la dibantai tsunami
(Sumarwan, SE)

Suat ne musem duren
Beli sikok untuk yayang
Kalo nek jadi cowok keren
Jangan lupa sembahyang

Ke pasar beli gula aren
Peci baru diberi orang
Men nek jadi cowok keren
Yoh ke masjid gi sembahyang
(Juanda, Simpang Rimba)

Jalan2 ke desa senger
Pulangnya singgah ke hutan pelawan
Jadi anak harus nenger
Kalo di bilang jangan ngelawan
(Bimbim, Sarang Mandi)

Jangan makan kue sendiri
bagi-bagi la kek bibi
Liet anak urang kayak anak sendiri
Liet bini orang inget kek bini sendiri
(Marwan PGK)

Ke kebun mawak kedik
Kedik dibawa kek pak lek
Tau dak ikak seperadik
Hoaks tu arti e bebulek


Jalan -jalan ke Bangka Kota
Pulangnya singgah ke desa Perlang
Kalo la minum aik orang bangka
Ase e dak renyek agik pulang
(Mang Sud)


Penulis  : Kasmir      
Editor    : Kasmir
Sumber  :Babel Review